Connect with us

Berita

Hamas Menolak Proposal Gencatan Senjata, Harapan Biden untuk Kesepakatan, Gagal

Hamas Menolak Gencatan Senjata

Sehari setelah Presiden Biden menyarankan agar ada kesepakatan secepatnya pada hari Senin, seorang pejabat Hamas mengindikasikan bahwa kelompok tersebut tidak akan menukarkan tawanan Israel yang disandera dengan warga Palestina yang dipenjara karena terorisme.

Pejabat Hamas mengatakan pada hari Selasa bahwa tidak ada terobosan dalam pembicaraan yang dimediasi dengan Israel yang bertujuan untuk menghentikan perang dan membebaskan sandera yang tersisa di Jalur Gaza, satu hari setelah Presiden Biden mengatakan dia berharap gencatan senjata akan terjadi sampai minggu depan.

Hamas Belum Terima Proposal Baru

Basem Naim, juru bicara Hamas, mengatakan melalui pesan teks bahwa kelompok militan tersebut belum secara resmi menerima “proposal baru” sejak pejabat senior Israel bertemu dengan mediator Qatar, Mesir dan AS di Paris pekan lalu untuk mengajukan kemungkinan kesepakatan.

Pejabat Hamas lainnya, Ahmad Abdelhadi, mengatakan bahwa kelompok tersebut tetap pada tuntutannya agar Israel menyetujui gencatan senjata jangka panjang dan bahwa kebocoran mengenai perundingan tersebut dirancang untuk menekan Hamas agar melunakkan posisinya.

“Kami tidak tertarik untuk terlibat dengan apa yang telah disampaikan, karena hal itu tidak memenuhi tuntutan kami,” kata Abdelhadi pada hari Selasa dalam wawancara televisi dengan al-Mayadeen, sebuah lembaga penyiaran Lebanon.

Qatar, mediator utama dalam perundingan tersebut, juga menyatakan kehati-hatiannya pada hari Selasa, dengan mengatakan pihaknya tidak dapat mengomentari pandangan Biden bahwa para perunding hampir mencapai kesepakatan.

“Upaya ini sedang berlangsung; semua pihak melakukan pertemuan rutin,” kata Majed al-Ansari, juru bicara Kementerian Luar Negeri Qatar, kepada wartawan di Doha. “Tetapi untuk saat ini, meskipun kami berharap hal itu akan tercapai sesegera mungkin, kami tidak mempunyai apa pun untuk mengomentari tenggat waktu tersebut.”

Bulan Ramadhan Hampir Tiba

Ketika bulan suci Ramadhan akan dimulai kurang dari dua minggu lagi, dan ketika jumlah korban tewas di Gaza mendekati angka 30.000, tekanan global semakin meningkat terhadap Israel untuk menyetujui kesepakatan untuk menghentikan perang, setidaknya untuk sementara. Presiden Biden, yang menghadapi tekanan dalam negerinya sendiri pada tahun pemilu, telah mendorong tercapainya kesepakatan sesegera mungkin, dengan mengatakan kepada wartawan di New York pada hari Senin bahwa, “Harapan saya adalah pada Senin depan, kita akan mencapai gencatan senjata. ”

Tekanan-tekanan tersebut telah menyebabkan Israel membuat konsesi yang signifikan dalam perundingan tersebut, kata dua pejabat, termasuk tawaran untuk membebaskan 15 warga Palestina yang dipenjara atas tuduhan terorisme serius dengan imbalan lima tentara wanita Israel yang ditahan di Gaza.

Tawaran itu adalah bagian dari proposal yang lebih luas untuk menukar sejumlah tahanan dan tahanan Palestina dengan imbalan sekitar 35 sandera lainnya selama gencatan senjata yang berlangsung sekitar enam minggu, kata para pejabat.

Hamas Ingin Gencatan Senjata Permanen

Para pemimpin politik Hamas telah menegaskan, setidaknya secara terbuka, bahwa kesepakatan apa pun untuk membebaskan lebih dari 100 sandera yang masih ditahan di Gaza bergantung pada gencatan senjata permanen dan penarikan pasukan Israel. Israel mengatakan pihaknya tidak akan berkompromi dengan tujuannya untuk menggulingkan Hamas di Gaza, dan menyatakan bahwa pihaknya tidak akan menyetujui gencatan senjata jangka panjang.

Pada konferensi pers di Washington pada hari Selasa, Matthew Miller, juru bicara Departemen Luar Negeri, mengatakan bahwa para perunding “membuat kemajuan signifikan” minggu lalu dan terus mendorong tercapainya kesepakatan antara Israel dan Hamas.

“Kami berusaha untuk mendorong kesepakatan ini hingga mencapai garis akhir,” kata Miller. “Kami pikir itu mungkin.”

Namun dia menambahkan, “Pada akhirnya, sebagian dari masalah ini tergantung pada Hamas dan apakah Hamas bersedia menyetujui kesepakatan yang akan memberikan manfaat signifikan bagi rakyat Palestina yang mereka klaim mewakili mereka.”

Misi Medis Dihentikan Dua Hari

Tanpa adanya kesepakatan, Organisasi Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan mereka telah menghentikan misi medis darurat selama dua hari di bagian Gaza di mana pasukan Israel pada hari Minggu mencegat konvoi yang mengevakuasi pasien dari rumah sakit, menginterogasi dan menahan para pekerja karena dicurigai bahwa mereka sedang mengangkut pejuang Hamas.

Para pejabat Bulan Sabit Merah dan PBB mengatakan mereka telah menyetujui pengaturan evakuasi dengan pihak berwenang Israel. Jens Laerke, juru bicara kantor bantuan PBB di Jenewa, mengatakan pada hari Selasa bahwa Israel telah mengetahui rincian rute, kendaraan dan identitas mereka yang melakukan perjalanan dalam konvoi tersebut.

Namun setelah konvoi tersebut meninggalkan Rumah Sakit Al-Amal di kota selatan Khan Younis, membawa 24 pasien yang memerlukan operasi, konvoi tersebut dihentikan oleh pasukan Israel.

Para tentara memerintahkan pasien dan pekerja bantuan keluar dari kendaraan, memaksa paramedis untuk melepaskan pakaian mereka dan menahan konvoi selama tujuh jam, kata para pejabat PBB. Salah satu dari mereka yang ditahan dibebaskan beberapa jam kemudian, kata Bulan Sabit Merah.

Dalam sebuah pernyataan, militer Israel mengatakan bahwa mereka telah menghentikan konvoi tersebut setelah intelijen “meningkatkan kemungkinan” bahwa anggota Hamas ikut serta dalam konvoi tersebut. Dikatakan bahwa pihaknya telah menanyai para pekerja Bulan Sabit Merah karena “informasi mengenai kemungkinan keterlibatan mereka dalam kegiatan teroris.” Namun tidak disebutkan informasi apa itu.

Insiden tersebut membuat Bulan Sabit Merah mengumumkan pada hari Senin bahwa mereka akan menangguhkan misi di daerah-daerah di mana mereka harus terlebih dahulu mengatur pergerakannya dengan pasukan Israel. Kelompok tersebut mengkritik “kurangnya komitmen dan rasa hormat pasukan pendudukan Israel terhadap prosedur dan mekanisme koordinasi yang disepakati.”

Tim kemanusiaan PBB untuk wilayah Palestina mengatakan intersepsi konvoi Al-Amal “bukanlah insiden yang terisolasi/terpisah.”

Pekerja Kemanusiaan Dilecehkan dan Diintimidasi Israel

“Konvoi bantuan mendapat kecaman dan secara sistematis tidak diberi akses kepada orang-orang yang membutuhkan,” katanya dalam sebuah pernyataan. “Pekerja kemanusiaan telah dilecehkan, diintimidasi atau ditahan oleh pasukan Israel dan infrastruktur kemanusiaan telah terkena dampaknya.”

Israel telah mempublikasikan informasi intelijen yang menurut mereka menunjukkan bahwa Hamas telah memanfaatkan infrastruktur medis sipil, termasuk rumah sakit, untuk tujuan militer dan menuduh beberapa pekerja kemanusiaan, termasuk sekitar selusin warga Palestina yang dipekerjakan oleh PBB, mempunyai hubungan dengan Hamas dan berpartisipasi dalam serangan 7 Oktober. serangan di Israel selatan yang memicu perang.

Menggarisbawahi hambatan terhadap upaya bantuan di Gaza, pesawat dari Uni Emirat Arab, Mesir dan Perancis bergabung dalam operasi Yordania untuk mengirimkan bantuan melalui udara di sepanjang pantai Gaza pada hari Selasa, kata militer Yordania dalam sebuah pernyataan. Ini adalah pertama kalinya Mesir mengirimkan bantuan melalui udara ke Gaza.

Bantuan Yordania dan Prancis ke Gaza

Pesawat Yordania dan Prancis sebelumnya menjatuhkan bantuan, termasuk makanan siap saji, ke Gaza pada hari Senin, kata Angkatan Bersenjata Yordania.

Rekaman video pada hari Senin menunjukkan sekelompok parasut jatuh ke laut dekat Deir al Balah, sebuah kota di tengah Gaza. Orang-orang yang menggunakan perahu kecil mendayung keluar melalui air yang berombak untuk mengambil bantuan. Saat mereka kembali ke pantai, ratusan orang di pantai berebut mengambil paket tersebut.

“Sungguh menyedihkan melihat orang-orang yang saya kenal berlarian dan berkerumun untuk mendapatkan bantuan yang jumlahnya tidak cukup,” kata Alaa Fayad, seorang mahasiswa kedokteran hewan yang merekam kejadian tersebut dan dia mempostingnya secara online.

Akses WFP (Program Pangan Dunia) ke Gaza Tertutup

Penurunan bantuan tersebut terjadi setelah Program Pangan Dunia (World Food Program, WFP) pekan lalu menghentikan pengiriman makanan ke Gaza utara, dengan mengatakan bahwa meskipun ada kebutuhan yang sangat mendesak di sana, program tersebut tidak dapat beroperasi dengan aman di tengah baku tembak dan “runtuhnya ketertiban sipil” dalam beberapa hari terakhir.

WFP dan badan-badan bantuan PBB lainnya telah berulang kali memperingatkan bahwa akses mereka ke Gaza utara secara sistematis dihalangi oleh otoritas Israel. Israel membantah menghalangi pengiriman bantuan dan menyalahkan PBB dan Hamas atas penundaan tersebut.

Bantuan Via Udara

Penangguhan W.F.P. Pengiriman bantuan menunjukkan bahwa pengiriman bantuan melalui udara mungkin merupakan salah satu dari sedikit pilihan yang tersisa untuk segera mengirimkan makanan ke Gaza utara, kata Ahmed Fouad Alkhatib, seorang analis kebijakan Timur Tengah yang tumbuh di daerah kantong tersebut. Airdrop yang dilakukan Yordania, katanya, telah menjadi “preseden penting” yang menunjukkan bahwa pendekatan tersebut dapat berhasil.

“Hanya mengharapkan gencatan senjata” tidaklah cukup, kata Fouad Alkhatib. “Kami membutuhkan tindakan sekarang.”

Oleh Aaron Boxerman, Hwaida Saad, Raja Abdulrahim dan Michael Levenson, NY Times

Laporan tersebut disumbangkan oleh Anushka Patil, Nick Cumming-Bruce, Matthew Mpoke Bigg dan Nader Ibrahim.

Raja Abdulrahim adalah koresponden Timur Tengah yang berbasis di Yerusalem yang meliput Levant. Michael Levenson bergabung dengan The Times pada bulan Desember 2019. Dia sebelumnya adalah seorang reporter di The Boston Globe, tempat dia meliput politik dan berita lokal, negara bagian, dan nasional.

Continue Reading
Comments